Jumaat, 12 Februari 2016

Indah cukup indah


Assalamualaikum.Hai semua.


Semua orang nak yang baik buang yang tak baik. Nak yang cantik, taknak yang hodoh.Semua orang nak kaya tak ada sapa yang nak miskin.

Kenapa fikiran kita macam ni.Semuanya kita nak yang indah-indah belaka.

Kira sama macam berbual.Cerita macam-macam.Yang tak perlu pun dicerita. Harus cerita yang baik-baik. Yang buruk sikit pun tak cerita.Indah sungguh dunia bila orang tak tahu keburukan kita.Kita simpan sampai seorang pun tak tahu.

Kenapa?

Kenapa semuanya terlampau sempurna.Bukankah manusia ada je silapnya.Kenapa kita nak ambil yang baik-baik saja.Yang buruk semua tak ambil.

Sebenarnya kita perlu sedar.Hidup kita tak seindah mana.Kalau kau rasa kau kaya kau perlu gunakan kekayaan itu sebaik mungkin.Ada je orang kaya yang ada masalah.Tak semua.Kebajikan sosial yang tak pernah kita ambil tahu.Ada je keluarga miskin gaji tak seberapa tapi cukup aje.Tapi ada juga orang kaya ada segalanya,tapi tak pernah cukup.Kenapa ya?

“dan Dia-lah yang memberikan kekayaan dan kekucupan”(Surah An-Najm : 48)

Semua yang Allah bagi tak kita adalah nikmat.Nikmat tubuh badan,nikmat merdeka,nikmat islam,nikmat hidup.Semuanya nikmat.Hargai nikmat-nikmat yang dikurniakan.

Bila kita rasa diri kita dah cukup baik,ada saja orang yang lebih baik daripada kita.Kalau kita rasa kita dah sempurna sangat sampai nak ditegur pun takleh.Orang yang lebih sempurna dari kita pun menerima teguran dengan positif.

Ingatlah bila kita pandang orang lain sedarlah yang hakikatnya hidup ini tak seindah mana.Semuanya ada baik dan buruknya.Jadi sentiasa hypnosis diri.

“Aku miskin.Tapi takpe aku nak belajar sungguh-sungguh nak dapat kerja yang terjamin”

“Aku kaya dah jadi aku kena manfaatkan peluang.Nak sedekah banyak-banyak untuk saham akhirat”

“Aku ada banyak masalah.Tapi takpe aku nak selesaikan masalah.Jangan risau”

Okey itu je lah aku nak cerita.

p/s : Kome macam tak faham je T-T

1 ulasan:

aliaamie berkata...

Manusia takkan pernah puas dengan apa yang dimiliki, sentiasa nak yang lebih